Thrift Shopping at Flea Market

January 15, 2014

Belanja murah? Pasar kutu? Apa itu?

Menurutku itu adalah mesin waktu. Tempat di mana barang-barang tahun 1920-1990's atau bahkan lebih tua bisa kamu dapatkan di masa sekarang. Tempat di mana kamu bisa dapet barang-barang impor asli dari masa lampau dengan kualitas yang oke, seringnya kamu bakal nemu barang branded kaya GAP, Uniqlo, Levi's, Wrangler, Dickies, dan sebagainya. Itu semua bisa kamu beli dengan harga murah banget ga masuk akal, bisa satu harganya 5000, 15.000, 35.000, bisa juga 10.000 dapet 4. Tapi karena mulai naik pamor, kadang ada juga yang agak mahal, mengingat banyak barang tetaplah branded walaupun second stuff. Santai, ga bakal sampe 100.000 kok, kecuali jaket ya mungkin. Yah, suka-suka penjualnya pokoknya.

Kaya apa kira-kira sih penampakan Pasar Kutu ini? Kayaknya kok gaul gitu. Ya ini salah satu contohnya di Jakarta, Pasar Senen (image courtesy by travel detik dot com)

 
 

Aku dikenalkan dengan Flea Market waktu SMA kelas 3 tahun 2008 akhir oleh kakakku. Pertama tahu namanya justru bukan Flea Market atau Pasar Kutu, istilah bekennya di jogja waktu itu adalah sebagai kata kerja: ngawul. Oiya ada anggapan bahwa Flea Market itu ga cuma jualan pakaian tapi juga barang-barang klasik seperti kamera, kaset, buku, dan sebagainya. Sedangkan ngawul lebih ke berbelanja pakaian. So kalo aku bilang ngawul, it means belanja pakaian yah.

Buat kalian para pecinta vintage dan classic stuff, wajib banget nyobain berburu di sini! Tempat favoritku ngawul di Jakarta adalah Pasar Senen dan Blok M. Kalo ada waktu mau banget menyambangi Pasar Baru sama Pasar Ular, denger-denger variasinya lebih banyak dari Pasar Senen dan Blok M. Kalau di Jogja favoritku adalah di Ngasem dan Sekaten. Di Bandung aku baru sempet ke Gedebage dan udah takjub banget sama barang-barangnya yang luar biasa oke.

Dan ini dia beberapa dari hasil perburuanku!




Ini cuma sedikit dari koleksiku, melihat aku bisa minimal dua bulan sekali ke Flea Market, bisa dibilang 70% lemariku isinya itu hasil ngawul. Duh bangganya

Buat yang mau coba ngawul, ada beberapa tips yang bisa dicoba:
  1. Sediakan satu hari khusus! Kenapa? Karena kamu akan butuh waktu yang banyak untuk menemukan harta karun di sini. Barangnya banyak sekali dan harus teliti nyarinya. Pokoknya lama deh. Rekorku paling lama 6 jam berkeliaran di Sekaten. Wow. Oiya, jangan lupa makan dulu sebelum berangkat. Stamina dan tenaga yang banyak bakal menguntungkanmu di sini.
  2. Bawa perlengkapan perang seperti cemilan, air minum, tisu basah & kering, masker. Kenapa begitu serius ya kayanya? Barang-barang ini ga steril kaya di mall lho. Kebanyakan berdebu, kotor, dan kalo ga bawa masker kamu bakal bersin sampai lemes. Menjelajah tempat kaya gini juga butuh waktu lama dan stamina yang oke, jadi bawalah cemilan dan air putih untuk membantu kamu tetap fit, jangan lupa bersihkan tangan sebelum ngemil!
  3. Pergi sama temen. Ini menurutku penting ya, ga cuma pas ngawul, tapi juga pas belanja apa aja. Selain bakal lebih seru, kamu juga ada partner buat tanya pendapat.
  4. Pakai baju yang nyaman. Kamu bakal banyak bergerak dan bergulat dengan debu, aku saran mending pake baju yang bikin kamu nyaman. Ga perlu stylish dan ootd banget buat belanja di sini, itu cuma bakal mengundang orang berbuat jahat/iseng sama kamu, dan paling ujungnya kalo beli barang bakal dimahalin.
  5. Hati-hati lapar mata. Kadang karena murah kamu suka khilaf beli semua mua nya. Padahal ga semuanya bakal kamu pake. Jangan lupa dicek, beberapa barang bagus ga luput juga dari cacat seperti noda yang gabisa hilang, sobek, dan kancing yang hilang. Namanya juga second. Kalau uda nemu yang oke mending dipas dulu, bisa jadi lengannya kegedean, bajunya kepanjangan, pinggangnya ga muat, dsb. Kalo ogah dicobain karena kotor, mending dipasin aja di badan.
  6. Beberapa penjual tahu merek lho. Jadi mereka ga segan buat kasi harga mahal buat barang-barangnya yang branded dan lagi trend. Ga jarang juga mereka belagu ga mau nurunin harga. Just keep trying! Kemampuan nego dan nawar jadi skill utama di sini.
  7. Inget, ini barang second. Jadi aku ga akan kepikiran buat beli underwear, swimwear, ataupun kaos kaki di sini. Hmm ga usah dikasih tau alasannya pasti udah tau lah ya...
  8. Rendam dengan air panas. Asik bajuku baru, banyak lagi! Cuci pake mesin cuci aja ah biar besok bisa dipake! Eits tunggu dulu, did I already mention about germs in these clothes earlier? Lebih baik direndam air panas dan pake obat anti kuman dulu biar bener-bener bersih. Biasanya aku rendam air panas dan ditetesin dettol terus didiemin semalem baru besoknya dicuci. Bahayanya direndam adalah beberapa baju kadang luntur, hati-hati juga lho.


Dan kalau kalian uda suka ngawul, uda cinta, ketagihan dan pengen terus ngawul, ada tips tambahan:
  • Apalin jadwal "buka bal" lapak awul. Itu adalah istilah buat barang dateng dan bongkar karung. Bakal banyak barang-barang baru. Kalo mau tahu pasti sih ya tanya langsung sama yang punya lapak.
  • Kenal sama penjual. Kalau kalian bertukar nomer, penjual bakal kasi informasi kapan mereka buka bal, lagi diskon, mau pindah lapak, dan sebagainya. Dan kalau kita main ke lapak mereka, penjual bakal mempermudah kita mencari barang yang diinginkan.
  • Weekend biasanya mahal. Kiblatnya dufan barangkali.
  • Jelang tutup biasanya dimurahin.
  • Kalo mau borong banyak banget (more than 10 items), daripada pake ransel harus buka tutup resleting, mending bawa tas bagor, muat banyak dan plung tinggal masukin, bawa pulangnya juga gampang. Ga malu juga kalo di bis nenteng bagor, apalagi kalo tas bagornya unyu~ hahaha.


Kira-kira itu beberapa tips. Aku bukan expert, cuma suka ngawul. Jadi tips di atas sifatnya sunnah. Dijalankan baik, enggak juga gapapa. Namanya juga cuma acuan hehehe.

Well, that's all. Happy Thrift Shopping!

You Might Also Like

2 comments

  1. Sepakat,. Karena kini fashion bisa jadi segmen hobi tersendiri, ngawul merupakan ritual yg memberi kepuasan emosi. Seiring berkembangnya usia kita punya mind set sendiri tentang fashion kita yg unik. Khususnya yg doyan vintage maka ngawul bisa jd fasilitator yg bagus untuk menemukan arefak fashion yg otentik di era-nya. Sejatinya konsep ngawul bisa dijadikan market yg menguntungkan di masa depan jika dikemas dengan baik. Posting diatas penting banget untuk cuci otak, karena pamor ngawul masih diselubungi oleh stigma negatif tentang pakaian bekas. Nyatanya pakaian 2nd tetap ciamik, higienis dan trendy bagi para fashionista!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, shopping alternatif buat yang berani punya gaya. hahahhaa. iya tuh di Instagram uda lumayan banyak yang jualin barang-barang awulan, dikemas dengan visual yang ciamik, ta-raaaaah, it looks like new! magic banget yak hehehe.

      Delete