freakyfacebook

February 28, 2010

facebook dibuat oleh Mark Zuckerberg, drop out dari harvard sekedar iseng. Begitu masuk Indonesia dan menjadi santer, mendadak dengan cepat Indonesia menjadi 10 negara besar pengguna facebook (gini nih pada kurang temen). Anyway, mas Mark bilang aplikasi ini dibuat biar kita gampang menyimpan data orang-orang yang kita kenal. KITA KENAL, harap catet.

Nah pada awalnya si Facebook masih setia melakukan tugasnya. dan para facebooker pun juga BENER-BENER MENCARI ORANG YANG MEREKA KENAL. cuma gatau kenapa ya kok akhir2 ini mendadak salah jalur dan salah arah. in my humble opinion, facebook sekarang jadi kaya friendster (merasa familiar?)

Ga ada angin ga ada ujan mendadak ada apa gerangan orang-orang pada nge-add orang yang kaga dikenal. Jadi basically, fungsi facebook sudah berubah dari 'aku kenal kamu makanya aku add kamu' menjadi 'aku add kamu deh biar bisa kenal'. WHAT THE FAAKK??

Makanya kadang saya suka heran, geleng-geleng prihatin, najis, pengen muntah, mual, pengen buang air besar kalau baca hal-hal semacam:
1. Ehh mksi y ud app, lam kenal dunz . .
2. . Hawa dsana cantiq beud sich !! nak mana??
3. Haloo! Thx da app! Masi sekolah??
4. Cantik banget si, bs g makan dua hari asal liatin fotomu hehe. . . salam kenal yah ! *muntah darah*
5. Halo, punya obeng ga? kalo nomer hape ada kaan? *apa deh!??*

Mulai banyak manusia-manusia ga jelas bersliweran di facebook, dan status pun jadi penuh oleh orang-orang ini. (baca orang ga jelas: nyampah dalam bentuk update status, page dibiarkan kosong berbulan-bulan bahkan dia ga punya profile picture)

Dan saya makin jengah dengan kehadiran ALAY di facebook. Bingung benar saya sama makhluk jadi-jadian satu ini

Seperti kata pepatah, everything has two side of coins, which means ada jelek juga ada baiknya. Sooo ini beberapa sisi positif:
1. menjalin tali silaturahmi, bisa keep contact sama keluarga meskipun jauh
2. bisa nemu temen-temen lama yang uda hilang entah di rimba mana
3. berbagi info (resep masakan, foto, video, cerita, dan link-link lain)
4. berbagi ilmu dan pengetahuan, bahkan di update status ringan pun kadang kita bisa mengambil hikmah dan belajar untuk menjadi manusia lebih baik (buset dah bahasanya)
5. mau nambahi? monggo...

Nah lo ada juga sisi negatifnya:
1. wasting time, terkadang kelamaan di depan layar cuma mentelengin fb padahal ya ga ada apa-apa
2. kehilangan waktu untuk membuat hal yg lebih penting, misalnya belajar, tugas yang ga kunjung kelar
3. menyebabkan pertengkaran, liat aja deh banyak pasangan bubar gara-gara facebook, karena menumpahkan isi hati dengan terlalu jujur ke update status, saya juga sering lihat ada yang adu caci makian di wall (btw liat pertempuran kata-kata di dunia maya ternyata cukup entertaining, apalagi kalau kenal sama oknum-oknumnya)
4. penyebar gosip, "eh coba ya kalo dandan tu biasa aja, dasar artis dangdut, kampungan de ah !" apa ga bikin penasaran? walhasil update status bisa buat tempat berasyik-masyuk untuk gossiping.
5. ada yang kena PHK juga gara2 update status, nah loh ati2 aja kalo si bos uda jd temen kita dan kita update status yang bikin si bos geram

jadi kalo pake facebook tu ati-ati yah, banyak juga yang persoalan pribadi dimasukin ke update status padahal khalayak ramai ga perlu tau, kebanyakan pasangan juga menghardik pasangannya di facebook secara oh-detil-dan-terbuka sehingga tanpa sengaja mereka menceritakan keburukan orang lain di depan umum, mending yah kalo bener, kalo ngga mah namanya pitnah! (saya mah ngelus-ngelus dada aja deh)

anyway, hati-hati dalam memakai facebook anda mulai dari sekarang... :)

You Might Also Like

0 comments